SILVER AUTOMATION INSTRUMENTS LTD.

Oleh Media
Pengukur Aliran

Bagaimana cara kerja RTD?

RTD bekerja pada korelasi dasar antara logam dan suhu. Ketika suhu logam meningkat, ketahanan logam terhadap aliran listrik meningkat. Demikian pula, ketika suhu elemen resistensi RTD meningkat, hambatan listrik, diukur dalam ohm (Ω), meningkat. Elemen RTD biasanya ditentukan sesuai dengan ketahanannya dalam ohm pada nol derajat Celsius (0 ° C). Spesifikasi RTD yang paling umum adalah 100 Ω, yang berarti bahwa pada 0 ° C elemen RTD harus menunjukkan 100 Ω perlawanan.


Mengapa Memilih Platinum untuk elemen RTD?


Platinum adalah logam yang paling umum digunakan untuk elemen RTD karena sejumlah faktor,
(1) kelembaman kimia,
(2) suhu hampir linier versus hubungan resistansi,
(3) koefisien resistansi suhu yang cukup besar untuk memberikan perubahan resistansi yang dapat diukur dengan suhu
(4) stabilitas dalam bahwa ketahanan suhunya tidak berubah secara drastis seiring berjalannya waktu

Logam lain yang lebih jarang digunakan sebagai elemen resistor dalam RTD termasuk nikel, tembaga dan Balco.

Elemen RTD biasanya dalam salah satu dari tiga konfigurasi: (1) film slurry gelas platinum atau logam yang disimpan atau disaring ke substrat keramik datar kecil yang dikenal sebagai "film tipis" elemen RTD, dan (2) platinum atau kawat logam yang melukai pada kaca atau kumparan keramik dan disegel dengan lapisan kaca cair yang dikenal sebagai "kawat luka" elemen RTD. (3) Unsur luka yang didukung sebagian yang berupa gulungan kawat kecil yang dimasukkan ke dalam lubang pada isolator keramik dan dipasang di salah satu sisi lubang itu. Dari ketiga elemen RTD, film tipis paling kasar dan menjadi semakin lebih akurat dari waktu ke waktu.

Klik di bawah untuk informasi sensor suhu industri lebih lanjut

Berita & Acara Terkait